Kamis, 11 Januari 2018

Perbaikan Keamanan Pada Chip Intel Sedang Dalam Proses

IDNTekno.com - Intel Corp memiliki rencana besar untuk mengarahkan bisnis baru ke dalam mobil self-driving, virtual reality dan teknologi mutakhir lainnya. Tapi pertama-tama ia harus keluar dari selokan yang disebabkan oleh kelemahan keamanan serius pada chip prosesornya, yang mendasari banyak smartphone dan komputer pribadi di dunia.

Perbaikan Keamanan Pada Chip Intel Sedang Dalam Proses

Chief Executive Intel Brian Krzanich membuka ceramah utamanya Senin malam di acara gadget tahunan CES di Las Vegas dengan mengatasi kekurangan yang sulit diperbaiki yang diungkapkan oleh periset keamanan pekan lalu. Pada sebuah acara yang terkenal dengan optimisme teknologinya, ini merupakan pengingat bahaya keamanan dan privasi yang luar biasa serius dan berpengetahuan luas yang tersembunyi di balik banyak keajaiban industri teknologi.

Lihat Lainnya :

Beberapa peneliti berpendapat bahwa kekurangan tersebut mencerminkan cacat perangkat keras mendasar yang tidak dapat diperbaiki tanpa perlu diingat. Tapi Intel telah menolak gagasan tersebut, dengan alasan bahwa masalah dapat "dikurangi" dengan upgrade perangkat lunak atau firmware. Perusahaan termasuk Microsoft dan Apple telah mengumumkan upaya untuk mengatasi kerentanan tersebut.

Dan Krzanich menjanjikan perbaikan di minggu depan hingga 90% prosesor Intel yang dibuat dalam lima tahun terakhir, konsisten dengan pernyataan sebelumnya dari perusahaan tersebut. Dia menambahkan bahwa update untuk sisa prosesor baru-baru ini harus mengikuti akhir Januari. Krzanich tidak membahas rencana perusahaan untuk chip yang lebih tua.

Sampai saat ini, katanya, Intel tidak melihat ada tanda-tanda bahwa ada yang mencuri data dengan memanfaatkan dua kerentanan tersebut, yang dikenal sebagai Meltdown and Spectre. Masalah itu diungkapkan minggu lalu oleh tim keamanan Zero Zero Google dan peneliti lainnya. Krzanich memuji kolaborasi "luar biasa" di antara perusahaan teknologi untuk mengatasi masalah yang disebutnya "industri-lebar".

Meltdown diyakini terutama mempengaruhi prosesor yang dibangun oleh Intel, namun momok juga mempengaruhi banyak pesaing Intel. Kekurangan yang mempengaruhi chip prosesor juga membahayakan PC, browser internet, layanan komputasi awan dan teknologi lainnya yang mengandalkannya. Kedua bug bisa dieksploitasi melalui apa yang dikenal sebagai serangan sisi-channel yang bisa mengekstrak password dan data sensitif lainnya dari memori chip.

Krzanich sendiri telah menjadi sorotan atas masalah keamanan setelah diungkap bahwa dia telah menjual sekitar $ 39 juta saham Intel dan pilihannya sendiri pada akhir November, sebelum kerentanan tersebut diketahui publik. Intel mengatakan bahwa mereka diberitahu tentang bug tersebut pada bulan Juni - bulan sebelum Krawari menjual sahamnya.

Perusahaan Santa Clara, California, tidak menanggapi pertanyaan tentang waktu divestasi Krzanich, namun seorang juru bicara mengatakan bahwa hal itu tidak terkait dengan kelemahan keamanan.

Dalam presentasinya pada hari Senin, Krzanich juga meluncurkan sebuah perayaan yang mencolok dan luas seperti cara Intel dan mitranya memanfaatkan data untuk inovasi futuristik, seperti kemitraan hiburan 3-D dengan Paramount Pictures, kolaborasi realitas virtual dengan Olimpiade Musim Dingin 2018 dan sebuah terobosan baru dalam apa yang disebut komputasi kuantum.

Ford Fusion yang mengendarai mobil melaju ke panggung teater kasino tempat Krzanich memberikan ceramahnya. Ini adalah armada uji coba 100 kendaraan pertama yang dijalankan oleh Mobileye, perusahaan perangkat lunak Israel yang dibeli Intel seharga $ 15 miliar tahun lalu. Mobileye memproses informasi mobil "lihat" dari kamera dan sensor.

Sebuah taksi terbang - Volocopter buatan Jerman - kemudian diangkat dari atas panggung. Kemudian datanglah pesawat tak berawak, dalam pertunjukan musik yang menurut Krzanich akan menandai rekor Guinness untuk pertunjukan cahaya dalam ruangan pertama tanpa drone di dalam ruangan tanpa GPS. "


Artikel Terkait

Perbaikan Keamanan Pada Chip Intel Sedang Dalam Proses
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email