Senin, 08 Januari 2018

Inilah Startup EV Terbaru yang Mencoba Meruntuhkan Tesla

IDNTekno.com - Tidak jarang Anda bisa melihat kelahiran merek mobil baru ini, namun dengan kesuksesan Tesla yang baru-baru ini (dan dukungan investor dalam saku yang kuat di China), Future Mobility Corp. yang baru terbentuk memberikan banyak hal dengan merek mobil listrik barunya. Byton.Co-yang didirikan oleh mantan eksekutif BMW dan Nissan, Byton memilih CES 2018 untuk mengungkap konsep EV yang sangat ambisius, kendaraan pertama dari tiga kendaraan yang diharapkannya diluncurkan pada 2022. Rencana Byton adalah memulai dengan SUV ukuran menengah yang dijadwalkan tiba. pada Q4 2019, sebelum menambahkan sedan dan kendaraan multi-tujuan tujuh tempat duduk sesaat setelahnya. Namun, sampai sekarang, yang paling banyak kita lihat dari kendaraan Byton adalah foto pers yang gelap. Jadi tanpa basa-basi lagi, inilah konsep EV Byton di CES 2018.

Inilah Startup EV Terbaru yang Mencoba Meruntuhkan Tesla


Seperti persilangan antara Land Rover Velar yang baru dan Faraday Future's FF91, daftar fitur untuk konsep Byton berbunyi seperti sup kata kunci dari tren EV terbaru. Ada kamera samping yang dipasang di samping cermin khas Anda, pengenalan isyarat untuk mengendalikan media dan sistem infotainment, mengemudi tingkat 3 yang otonom (dengan perusahaan berencana melakukan upgrade ke level 4 pada suatu waktu di tahun 2020), dan tentu saja, sebuah aplikasi built-in ekosistem sehingga Anda bisa memonitor dan mengendalikan mobil dari ponsel Anda.

Lihat Lainnya :

Mobil ini bahkan memiliki suara asisten teknologi yang sangat terintegrasi dengan cara Alexa dari Amazon, yang sepertinya mendapat upgrade yang serius dari seperangkat fungsi standar yang mungkin Anda temukan di Echo. Dalam demo di acara tersebut, Byton menunjukkan klip pengemudi yang menggunakan kontrol suara untuk mencari jaringan stasiun pengisian baterai yang belum ada, sementara Alexa secara bersamaan bertanya tentang pengiriman barang belanjaan berdasarkan lokasi dan lalu lintas pengemudi saat ini. pola.

Namun, bahkan di antara sarang burung saya ini-juga teknologi, ada beberapa fitur penting yang ditunjukkan oleh Byton pada acara persnya yang dapat memisahkan konsepnya dari Tesla. Yang pertama adalah layar empat kaki yang benar-benar masif yang membentang di seluruh dasbor, sesuatu yang oleh Byton memanggil SED, atau menampilkan pengalaman bersama. Di sinilah Anda dapat melakukan panggilan video menggunakan konektivitas internet nirkabel dalam mobil, yang menurut Byton dapat menangani kecepatan hingga 100 gigabits per detik. Byton juga mengatakan mobilnya akan menjadi yang pertama yang menonjolkan layar sentuh yang tertanam di dalam kemudi.

Semua ini adalah barang untuk mendukung fokus Byton dalam memberikan pengalaman "lounge digital" di mobil, yang diakhiri dengan kursi depan yang bisa diputar sepanjang jalan untuk menghadapi penumpang belakang. Mobil ini bahkan akan dilengkapi dengan sistem pengenal wajah built-in yang memungkinkan mobil menyesuaikan secara otomatis pengaturan yang sesuai dengan setiap penghuni, bukan hanya pengemudi.

Sayangnya, rincian tetap langka untuk jenis teknologi dan mesin yang menggerakkan konsep Byton. Namun, perusahaan tersebut sudah menandai wilayahnya dengan menyatakan akan menjual model dasar mulai dari $ 45.000 dengan kisaran 250 mil, bersama dengan model yang lebih mahal yang mampu menempuh jarak 325 mil dengan sekali charge.

Dengan konferensi pers yang mencolok dan beberapa demo tampan yang mengesankan, Byton jelas sedang membicarakan sebuah pertandingan besar. Namun, berdasarkan pada kesulitan Tesla yang baru-baru ini mendapatkan nomor model 3 Model hingga kecepatan, dan isu lanjutan seputar Faraday Future, sulit untuk menjadi apa pun selain skeptis tentang prospek Byton - terutama dengan garis waktu yang membuat mobil terjual pada akhir 2019, dari pabrik yang belum dibangun. Tapi siapa tahu, dengan veteran industri yang mapan dan pasar mobil dengan pertumbuhan tercepat di dunia mendorongnya maju, mungkin rencana Byton cukup gila untuk bekerja.

Artikel Terkait

Inilah Startup EV Terbaru yang Mencoba Meruntuhkan Tesla
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email