Senin, 22 Januari 2018

Facebook Akan Tingkatkan Layanan Berita Melalui Survei Penggunanya

IDNTekno.com - Facebook mengambil langkah lain untuk mencoba membuat dirinya lebih bermanfaat secara sosial, dengan mengatakan bahwa hal itu akan meningkatkan sumber berita yang menurut penggunanya dapat dipercaya dalam survei.Dalam sebuah posting blog dan sebuah posting Facebook dari CEO Mark Zuckerberg pada hari Jumat, perusahaan tersebut mengatakan bahwa pihaknya mensurvei pengguna tentang keakraban mereka dengan dan mempercayai sumber berita. Data itu akan mempengaruhi apa yang orang lain lihat di feed berita mereka.

Facebook Akan Tingkatkan Layanan Berita Melalui Survei Penggunanya


Ini adalah tweak utama kedua untuk algoritma Facebook yang diumumkan bulan ini. Raksasa media sosial, sumber berita utama bagi pengguna, telah berjuang mengatasi kegaduhan seputar berita palsu dan pos terkait Rusia, yang dimaksudkan untuk mempengaruhi pemilihan AS pada 2016., di atas platformnya. Perusahaan telah perlahan mengakui perannya dalam campur tangan asing tersebut.

Zuckerberg mengatakan bahwa tujuannya untuk tahun ini adalah memperbaiki Facebook, baik dengan melindungi diri dari campur tangan asing maupun penyalahgunaan atau dengan membuat pengguna merasa lebih baik tentang bagaimana mereka menghabiskan waktu di Facebook.

Lihat Lainnya :

Facebook mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan mencoba agar pengguna melihat lebih sedikit tulisan dari penerbit, bisnis dan selebriti, dan lebih banyak lagi dari teman dan keluarga. Zuckerberg mengatakan Jumat karena itu, berita akan menghasilkan 4 persen dari feed berita, turun dari 5 persen hari ini.

Facebook mengatakan akan mulai memprioritaskan sumber berita yang dianggap dapat dipercaya di A.S. dan kemudian secara internasional. Dikatakan bahwa pihaknya telah mensurvei "sampel beragam dan representatif" dari pengguna A.S. dan minggu depan akan mulai menguji prioritas sumber berita yang dianggap dapat dipercaya. Penerbit dengan skor lebih rendah mungkin melihat penurunan distribusi mereka di Facebook.

"Terlalu banyak sensasionalisme, misinformasi dan polarisasi di dunia saat ini. Media sosial memungkinkan orang menyebarkan informasi lebih cepat dari sebelumnya, dan jika kita tidak secara khusus mengatasi masalah ini, maka kita akhirnya memperkuatnya. Itulah mengapa penting News Feed mempromosikan berita berkualitas tinggi yang membantu membangun rasa kesamaan, "tulis Zuckerberg.

Tentu saja, ada kekhawatiran bahwa para pengambil survei akan mencoba memainkan sistem ini, atau bahwa mereka tidak dapat membedakan antara sumber berita berkualitas tinggi dan berkualitas rendah - sebuah isu yang terbukti dengan penyebaran banyak penipuan palsu, berita dalam beberapa tahun terakhir

Zuckerberg mengatakan bahwa beberapa organisasi berita "hanya dipercaya secara luas oleh pembaca atau pengamat mereka, dan pihak lain dipercaya secara luas di seluruh masyarakat bahkan oleh mereka yang tidak langsung mengikuti mereka." Tapi ini rumit.

Di A.S., telah terjadi perpecahan partisan yang berkembang dalam persepsi media. Sekitar sepertiga dari Demokrat pada awal 2017 mengatakan bahwa mereka mempercayai informasi dari banyak organisasi berita nasional; hanya 11 persen anggota Partai Republik yang melakukannya, menurut Pew Research Center; celah itu tumbuh dari awal 2016.

Langkah Facebook adalah hal yang positif, namun tidak jelas seberapa efektif sistem ini dalam mengidentifikasi sumber berita yang dapat dipercaya, David Chavern, CEO kelompok media berita News Aliansi Media, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Artikel Terkait

Facebook Akan Tingkatkan Layanan Berita Melalui Survei Penggunanya
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email