Translate

Microsoft Paint Lives On, Berpindah ke Windows Store

Microsoft Paint Lives On, Berpindah ke Windows Store-Berita bahwa Microsoft Paint tidak lama lagi untuk dunia ini menyebabkan sedikit kegemparan online dan lintas media sosial minggu ini. Setelah diketahui bahwa raksasa perangkat lunak itu menghapus editor gambar yang tidak sempurna dari versi Windows masa depan, pengguna membawa Twitter dan jaringan sosial lainnya untuk meratapi keputusan Microsoft untuk membuang salah satu fitur sistem operasi yang paling bertahan lama.

Microsoft Paint Lives On, Berpindah ke Windows Store


Permintaan mereka tidak jatuh di telinga tuli.

Microsoft Paint telah menjadi bagian dari pengalaman Windows selama beberapa dekade, dan sementara perusahaan tersebut bergerak maju dengan menghapusnya sebagai perangkat lunak yang dibundel, tidak akan sepenuhnya dieliminasi, Microsoft Megan Saunders, manajer umum 3D perusahaan untuk Semua Orang Unit Inisiatif dan Pengalaman Windows.

Di blog akhir hari kemarin, Saunders menulis bahwa perusahaan tersebut "melihat pencurahan dukungan dan nostalgia yang luar biasa di seputar MS Paint" menyusul laporan bahwa pihaknya telah pensiun. "Jika ada sesuatu yang kami pelajari, itu adalah setelah 32 tahun, MS Paint memiliki banyak penggemar. Sungguh menakjubkan melihat begitu banyak cinta untuk aplikasi lama kami yang terpercaya."

Windows Store, pasar aplikasi built-in sistem operasi, dengan menjadi "rumah" baru dari Microsoft Paint, dia menyatakan dalam pos 24 Juli. Aplikasi ini akan tersedia sebagai download tanpa biaya segera, tambahnya.

Sementara itu, Saunders mendorong pengguna untuk melihat aplikasi Paint 3D, yang sekarang merupakan bagian dari persediaan instalasi Windows. Ini berisi beberapa alat editing gambar 2D yang sama seperti pendahulunya, namun dengan kemampuan pemodelan 3D yang ditambahkan.

Meski Microsoft Paint telah terhindar, satu teknologi lawas yang telah membantu membentuk internet akhirnya diistirahatkan.

Fading Flash

Adobe Flash, platform video dan interaktivitas web dan teknologi plug-in browser yang terkait, diluncurkan ke padang rumput pada akhir tahun 2020, perusahaan tersebut mengumumkan hari ini. Hanya dalam beberapa tahun yang singkat, Adobe tidak lagi mendistribusikan Flash Player atau update isu.

Baca :

Perusahaan tersebut mengakui bahwa standar terbuka seperti HTML5 dan WebGL telah matang selama bertahun-tahun, memungkinkan pembuat perangkat lunak memasukkan sebagian besar fungsionalitas yang disediakan oleh Flash langsung ke peramban web mereka. Dan sementara itu tidak disebutkan dalam pengumuman Adobe, teknologi perintis telah menjadi sasaran populer penyerang cyber dan telah menarik kemarahan para profesional TI yang bertugas menjaga agar pengguna dan data mereka tetap aman.


Adobe menambal Flash Player pada bulan April, menangani kerentanan yang terungkap dalam kontes hacking Pwn2Own 2017. Namun, bahkan dengan aliran patch yang konsisten, kerentanan Flash sering membahayakan sistem lama setelah diperbaiki. Pekan lalu, mengutip penelitian dari perusahaan mitra Qualys, Laporan Cybersecurity Midyear Cisco mengungkapkan bahwa organisasi rata-rata berusia 62 hari untuk menambal 80 persen kerentanan Flash yang diketahui.

Microsoft, pada bagiannya, memiliki rencana untuk fase Adobe Flash yang akan datang. Dalam posting blog yang terpisah hari ini, perusahaan tersebut menerbitkan sebuah garis waktu tentang bagaimana browser Edge dan Internet Explorer-nya berperilaku saat menemukan konten Flash di web.

"Pada akhir 2020, kami akan menghapus kemampuan untuk menjalankan Adobe Flash di Microsoft Edge dan Internet Explorer di semua versi Microsoft Windows yang didukung," John Hazen mengumumkan, pimpinan program program utama di Microsoft Edge. "Pengguna tidak lagi memiliki kemampuan untuk mengaktifkan atau menjalankan Flash."


Terima kasih telah membaca artikel tentang Microsoft Paint Lives On, Berpindah ke Windows Store

Masukkan Email untuk Berlangganan

0 Response to "Microsoft Paint Lives On, Berpindah ke Windows Store"

Posting Komentar