Translate

Youtube Umumkan Rencana Untuk Melawan Teror Online

Youtube Umumkan Rencana Untuk Melawan Teror Online-YouTube telah lama berjuang dengan teka-teki tentang bagaimana cara membuat video polisi yang menganjurkan ideologi yang penuh kebencian namun tidak secara khusus mendorong tindakan kekerasan.Masalah dasarnya adalah video semacam itu tidak melanggar salah satu panduan spesifik platform. Melarang beberapa video berdasarkan ideologi dan yang lainnya tidak dapat menyebabkan lereng licin yang dapat merusak daya tarik utama YouTube: pengguna dapat mengunggah konten mereka sendiri, asalkan tidak ilegal, tanpa takut disensor.

Youtube Umumkan Rencana Untuk Melawan Teror Online

Baca :

Pada hari Minggu, Google, yang memiliki YouTube, mengumumkan kebijakan baru untuk membantu polisi konten semacam itu dalam sebuah posting blog oleh Kent Walker, penasihat umum Google dan wakil presiden senior, yang berjudul "Empat langkah yang kita ambil hari ini untuk melawan teror online." Muncul sebagai op-ed di Financial Times.

Dua langkah pertama berfokus untuk mengidentifikasi dan menghapus video yang secara khusus mendorong terorisme. Tapi, seperti yang Walker tulis, itu tidak selalu sesederhana kedengarannya, terutama semenjak tahun 2012, satu jam konten diunggah ke platform setiap detik, seperti yang dilaporkan oleh AdWeek, mencatat bahwa membuat satu abad video setiap 10 hari.
Ini bisa menjadi tantangan: video tentang serangan teroris mungkin merupakan berita informatif yang dilaporkan oleh BBC, atau pemerkosaan kekerasan jika diunggah dalam konteks yang berbeda oleh pengguna yang berbeda," tulis Walker.

Saat ini, YouTube menggunakan kombinasi perangkat lunak analisis video dan flaggers konten manusia untuk menemukan dan menghapus video yang melanggar pedoman komunitasnya.

Langkah pertama, Walker menulis, adalah untuk mencurahkan lebih banyak sumber daya "untuk menerapkan penelitian pembelajaran mesin paling canggih" ke perangkat lunak, yang berarti menerapkan kecerdasan buatan ke perangkat lunak yang akan dapat belajar dari waktu ke waktu konten apa yang melanggar pedoman ini.

Langkah kedua adalah meningkatkan jumlah "ahli independen dalam Program Bendera Terpercaya YouTube", yang terdiri dari pengguna yang melaporkan konten yang tidak pantas secara langsung ke perusahaan. Secara khusus, Google berencana untuk menambahkan 50 program ahli dari organisasi nonpemerintah yang akan didukung dengan hibah operasional untuk meninjau konten.

"Mesin dapat membantu mengidentifikasi video bermasalah, namun pakar manusia masih memainkan peran dalam keputusan bernuansa tentang batas antara propaganda kekerasan dan pidato religius atau berita yang layak berita," tulis Walker.


Langkah ketiga, sementara itu, berfokus pada konten yang tidak benar-benar melanggar pedoman situs namun tetap mendorong agenda yang penuh kebencian, "misalnya, video yang mengandung konten religius atau supremasi yang berbahaya."

Ambil Ahmad Musa Jibril, seorang pengkhotbah Palestina-Amerika yang mendukung pandangan Islam radikal sejalan dengan kepercayaan ISIS, misalnya. Sebuah laporan tahun 2014 oleh Pusat Internasional untuk Studi Radikalisasi dan Kekerasan Politik menemukan bahwa lebih dari separuh anggota ISIS merekrut mengikuti Jibril di Facebook atau Twitter.

Salah satu penyerang Bridge London dilaporkan menjadi pengikut Jibril melalui jejaring sosial seperti YouTube, lapor BBC.

Tetapi sementara video-video ini dapat membantu radikalisasi individu tertentu, laporan ICRS menemukan bahwa Jibril "tidak secara eksplisit menyerukan jihad kekerasan, namun mendukung pejuang asing individual dan membenarkan konflik Suriah dengan sangat emosional."

Oleh karena itu, dia tidak melanggar pedoman konten YouTube.

Karena YouTube tidak dapat menghapus video ini dan yang lainnya dari jenisnya, rencana dasar perusahaan adalah menyembunyikannya sebaik mungkin.


"Ini akan muncul di balik peringatan interstisial dan tidak akan dimonetisasi, direkomendasikan atau layak untuk komentar atau dukungan pengguna," tulis Walker. "Itu berarti video-video ini kurang memiliki keterlibatan dan sulit ditemukan."

"Kami pikir ini menyerang keseimbangan yang tepat antara kebebasan berekspresi dan akses terhadap informasi tanpa mempromosikan sudut pandang yang sangat ofensif," Walker menambahkan.

Langkah terakhir adalah menggunakan "iklan online bertarget untuk menjangkau rekrut ISIS potensial" dan kemudian mengarahkan mereka "ke video anti-terorisme yang dapat mengubah pemikiran mereka untuk bergabung."

Reformasi ini datang pada saat perusahaan media sosial berjuang dengan fakta bahwa mereka sering menjadi tempat berkembang biak bagi radikalisme. Sebagian besar, pada hakikatnya, bertindak sebagai platform ujaran bebas global - yang seringkali membuat mereka menarik seperti merekrut hotspot.

Selama enam bulan terakhir tahun 2017, Twitter menangguhkan hampir 377.000 akun untuk mempromosikan terorisme. Perusahaan tersebut pertama kali mengumumkan bahwa pihaknya akan melakukan ekstremisme polisi pada jaringannya pada tahun 2015. Sementara itu, Facebook mengumumkan bahwa pekan lalu bahwa seperti YouTube menggunakan kombinasi kecerdasan buatan dan flaggers konten manusia dalam upaya untuk melepaskan diri dari kandungan ekstremis.


Kebutuhan akan beberapa reformasi di Google bisa dibilang paling mendesak, karena perusahaan seperti AT & T dan Verizon menarik iklan dari situs tersebut pada bulan Maret karena iklan mereka kadang-kadang muncul di video yang mempromosikan ideologi kebencian dan ekstremis.

Terima kasih telah membaca artikel tentang Youtube Umumkan Rencana Untuk Melawan Teror Online

Masukkan Email untuk Berlangganan

0 Response to "Youtube Umumkan Rencana Untuk Melawan Teror Online"

Posting Komentar